Morfologi Gigi


MORFOLOGI GIGI

INSISIVUS PERTAMA ATAS ( I1)

Permukaan mesial lurus dan terletak pada sudut tegak lurus tajam ketepi insisal.

Sudut distoinsisal membulat.

Mahkota besar dibanding akar dan merupakan gigi anterior terbesar.

Marginal ridge jelas, lingual cekung, singulum berkembang baik.
Mahkota berinklinasi kelingual , akar berinklinasi sedikit kedistal.

Permukaan labial cembung dan halus.

Garis servikal paling miring ke distal.

Insisivus atas pertama lebih besar dari insisivus lateral/ kedua.

Akar tunggal, meruncing, pada potongan melintang berbentuk segitiga.

INSISIVUS KEDUA ATAS ( I2)

Sudut mesioinsisal lancip dan sudut distoinsisal membulat.

Tepi insisal jelas miring kebawah kepermukaan distal yang lebih pendek.

Mahkota lebih membulat, lebih pendek, lebih sempit dimensi mesiodistal dibanding insisivus pertama.

Singulum di palatal sering menutupi lubang foramen caecum insisivus.

Permukaan palatal lebih cekung dari insisivus pertama.

Akar tunggal, runcing, apek inklinasi ke distal.

Garis servikal tidak beraturan pada permukaan mesial.

INSISIVUS PERTAMA BAWAH

Gigi yang paling kecil dari seluruh gigi permanen.

Lebih kecil dari Insisivus kedua bawah.

Mahkota simetris, ukuran mesial dan distal hampir sama.

Akar tunggal, mendatar mesiodistal dan berinklinasi ke distal

INSISIVUS KEDUA BAWAH

Lebih besar dari insisivus pertama bawah.

Permukaan mesial mahkota sedikit lebih panjang dari distal sehingga tepi inisisal sedikit miring.

CANINUS ATAS

Mahkota berbentuk segi lima dari labial/lingual dan berbentuk triangular dari proksimal.

Cusp tunggal, runcing dan segaris dengan sumbu panjang akar.

Bagian labial cembung dan singulum lebih jelas.

Akar tunggal dan sangat panjang, potongan melintang berbentuk segitiga membulat.

CANINUS BAWAH

Servikoinsisal mahkota lebih lebih panjang dari caninus atas.

Mesiodistal, labiolingual mahkota dan akar lebih kecil dari caninus atas.

Akar lebih pendek. Tetapi panjang gigi keseluruhan (mahkota plus akar) hampir sama dengan caninus atas.

Permukaan labial tidak secembung caninus atas. Terutama pada dua pertiga insisal.

Distal mahkota lebih membulat dari mesial.

Lereng mesial lebih pendek dari distal.

PREMOLAR PERTAMA ATAS

Akar dua (bukal dan palatal) dan inklinasi ke distal.

Cusp dua buah (bukal dan palatal), cusp bukal lebih besar dari palatal.

Lereng mesial cusp bucal lebih panjang dari distal.

Cusp palatal sedikit miring ke mesial.

Bagian oklusal lebih angular dari Premolar kedua.

PREMOLAR KEDUA ATAS

Akar tunggal, mesiodistal datar dan lebih panjang dari premolar pertama atas.

Cusp bukal dan palatal lebih kecil dan lebih rendah dari premolar pertama atas.

Lereng mesial bukal cusp lebih pendek dari distal.

Bagian oklusal oval.

PREMOLAR PERTAMA BAWAH

Fossa oklusal distal lebih besar dari mesial.

Cusp bukal besar dan runcing, cusp lingual kecil.

Mahkota inklinasi ke palatalPermukaan bukal mahkota cembung, permukaan lingual hampir lurus.

Bagian oklusal sirkular, menndatar pada mesiolingual.

Akar tunggal, bulat dan inklinasi ke distal.

MOLAR PERTAMA ATAS

Gigi molar paling besar.

Mempunyai 4 cusp dengan mesiopalatal paling besar dan distopalatal paling kecil.

Cusp bukal lebih runcing dari cusp palatal.

Bukolingual mahkota lebih besar dari mesiodistal.

Terdapat tuberculum carabelli pada cusp mesiopalatal.

Akar tiga, dan terpisah , akar palatal paling panjang dan mengembang, akar bukal berinklinasi ke distal.

Bagian oklusal berbentuk jajaran genjang

MOLAR PERTAMA BAWAH

Gigi terbesar pada rahang bawah.

Mempunyai 5 cusp, 3 bukal dan 2 lingual.

Permukaan bukal berinklinasi ke lingual.

Mesiodistal mahkota lebih besar dari bukolingual.

Bagian oklusal berbentuk segi empat.

Mempunyai 2 akar, akar mesial lebih panjang, akar distal lebih bulat.

Perbedaan gigi sulung dan permanen.

  •  Gigi sulung lebih kecil dibanding gigi permanen baik ukuran mahkota maupun akar.
  • Panjang mahkota incisogingival lebih pendek dibanding panjang gigi keseluruhan.
  • Lebar mesiodistal mahkota lebih lebar dibanding tinggi incisogingival mahkota.
  • Permukaan fasiolingual mahkota gigi sulung lebih mengecil pada garis servikal dibanding gigi permanen.
  • Permukaan bukolingual oklusal lebih kecil dari diameter servikal.
  • Garis servikal lebih menonjol terutama pada sebelah bukal molar pertama gigi sulung.
  • Akar gigi sulung lebih pendek, kurang kuat dan lebih muda warnanya dibanding akar gigi tetap.
  • Akar gigi sulung lebih panjang dan ramping dibanding ukuran mahkotanya.
  • Akar gigi anterior sulung lebih sempit arah mesiodistal.
  • Akar molar gigi sulung melebar dan melengkung untuk tempat bagi mahkota gigi tetap.
  • Warna mahkota lebih putih.
  • Email lebih tipis.
  • Dentin yang menutupi pulpa lebih tipis.
  • Kamar pulpa gigi sulung lebih besardengan tanduk pulpa yang menonjol terutama sebelah mesial.
  • Saluran akar gigi sulung sangat halus.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s